Monday, July 30, 2012

Ulang Tahun Pertama.



30 Julai 2011

Segala puji bagi Allah atas segala percaturan yang telah Dia tetapkan.
Setelah sekian lama tertanya-tanya siapa gerangannya,
Alhamdulillah...
Tanggal 30 Julai 2011, merungkai segala persoalan.

Maha suci Allah,
Membolak balikkan hati manusia, sebuah perancangan yang tiada tandingan.

Buat seorang lelaki yang tidak pernah terlintas di hati ini untuk dijadikan suami,
Rupanya kini, dialah lelaki yang menggenggam erat tanganku, mengatur langkah bersama menuju jalan ke Syurga.

Terima kasih Ya Allah meminjamkanku seorang lelaki biasa namun seorang suami yang luar biasa demi melengkapi hidup sebagai seorang isteri.

Terima kasih mama & abah kerana memberi kepercayaan untuk melepaskan anak manja ini melayar bahtera, mencorak warna pelangi, merencah rasa keluarga kecil sendiri.

Terima kasih umi (ibu mertua) kerana sudi berkongsikan kasih dan sayang dari seorang lelaki yang sama. Walau kadang hati kita berbelah bahagi, mencuri-curi masa si dia untuk diluangkan bersama kita.

Terima kasih adik beradik kami dan keluarga terdekat yang telah banyak mencurah tenaga, memberi sokongan luaran dan dalaman, ikhlas menghulur bantuan sejak ikatan ini masih di dalam perancangan hinggalah ke hari ini.

Terima kasih para sahabat yang tidak putus-putus menghadiahkan doa juga berkongsi rasa gembira bersama.

Alhamdulillah... Setahun telah berlalu. Moga langkah kaki ini lebih baik dari dulu.

Hari ini bukan sekadar bukti termetrainya dua hati, namun suka untuk saya ingatkan diri sendiri, bahawa hari ini adalah hari untuk saya bersyukur atas segala nikmat berkeluarga yang telah saya kecapi hari ini.

Hari ini adalah hari untuk saya berterima kasih kepada semua yang terlibat di dalam setiap episod cerita kami. 

Hari ini adalah hari untuk saya mengingati..bahawa, walau siapa pun saya hari ini, saya tetap hanyalah seorang suri di sisi Encik Suami.


Sungguh, setahun adalah usia yang terlalu mentah bagi kami menyusuri perjalanan hidup berumahtangga. Moga bahtera kami terus utuh sepanjang pelayaran. Biarpun adakalanya taufan melanda, sesekali bergoyang dihempas ombak kencang. Moga berkat doa-doa kalian menjadi pelindung sepanjang permusafiran kami membawa keluarga berlayar ke Syurga.

Moga Allah merahmati hubungan ini. Moga Allah mengekalkan rasa cinta dalam hati-hati kami keranaNya.
Moga Allah mencurahkan cahaya hidayah, sakinah, mawaddah dan Rahmah ke atas Keluarga Kecil Kita. ^^


Tuesday, July 10, 2012

Ibrah Seorang Hajar

You'll Never Walk Alone.


Rindu cik abe dop?

Soalan ini sudah terlalu biasa menjadi usikan teman hingga saya lali untuk menjawab.

Sampai satu tahap saya hanya tersengih sebagai jawapan.

Haruslah rindu kan~ ^_^v


Demi fitrah seorang isteri, bukan sekadar rindu yang menjadi isu. Bahkan setiap isteri memerlukan suaminya sentiasa di sisi.

Ada masa yang suram mendesak perasaan mahukan dia meneman.
Ada keadaan mendatang menjadikan diri mengharap tangannya dapat menolong.
Ada ketikanya sekadar mahu menjadi makmum di belakang solatnya lagi.

Kadang emosi kuat berdepan dengan jarak yang memisahkan.
Kadang emosi mampu bersabar dengan perbezaan masa di antara kami.

Namun adakalanya lemah juga dan kecewa. Lantas cepat sahaja mengeluh dan mengadu kepada Encik Suami. *nak mengada sebenarnya~*

Orang lain semua ada suami di sini. Sakit deman, makan minum ada la juga orang nak melayan. Puan Isteri ni sorang-sorang je. Tak nak lah menyusahkan kawan-kawan. Kite ni, suami jauh nak tolong jaga. *sengaja je buat ayat syahdu kan~*

Eh, mana ada Puan Isteri sorang-sorang. Allah kan ada. Allah ada jagakan Puan Isteri. Tengokkan Puan Isteri. Memanglah Encik Suami jauh...tapi Allah dekat.

....T___T....
*haa...kan dah syahdu betul-betul*

Allah...Allah..Allah...
Pujukannya yang bersahaja benar-benar menusuk hati ini.
Mengingatkan diri yang selalu terlupa.
Mungkin juga ini teguran Allah melalui mulut insan teristimewa.
Bergantung bukan pada manusia..
Tetapi hanyalah pada DIA!

Puan Isteri...
Encik Suami doakan Puan Isteri tabah.
Tabah ni datang dari raja' Allah yang kuat.
Kemudian menghasilkan tawakkal...
Semakin kuat raja' kita, semakin kukuh tawakkal...
Tawakkal kalau berlazim dengannya selalu,
Akan menghasilkan taqwa.
Tu semua marhalah nak ke taqwa.

Puan Isteri...
Encik Suami doakan sekuat dan setinggi raja' dan tawakkalnya Hajar yang ditinggalkan Nabi Ibrahim.

Petikan dari tulisan di dalam blognya suatu masa dulu.

Kata Nabi Ibrahim a.s;
"Aku tinggalkan kamu Hajar dan Ismail di sini... bukan untuk dibiarkan tetapi untuk dipelihara Allah s.w.t. yang maha kuasa" .


Suamiku, terima kasih atas nasihat dan doanya, *dah insaf dah..tak nak mengada-ngada lagi...T_T*
Puan Isteri sentiasa meng'aminkan doanya, walaupun dalam hati terasa segan dibanding sebegitu rupa.
Sedangkan terlalu jauh darjat Hajar dengan diriku ini yang entah siapa-siapa.

Pengajarannya...
Di dunia ini...kita tidak pernah walau sesaat pun berjalan sendiri.
Kerna hakikatnya Allah ada, sentiasa mengawasi setiap detik nafas kita.
Andai terasa sedikit lelah...bersabarlah.
Bukankah Allah bersama-sama dengan orang yang sabar??

Mungkin...rasa sendiri saat berdepan ujian kecil dunia itu adalah peluang
yang Allah beri khusus kepada hamba-hambaNYA...
Peluang untuk kita semakin dekat dengan DIA. 
Semakin kuat doa dan amal...merayu..merintih...mengharap hanya bantuan Allah.
Kerna kita...adalah hamba yang terpilih untuk dekat denganNYA.



A005

Engkaulah sahaja (Ya Allah) Yang Kami sembah dan kepada Engkaulah sahaja kami memohon pertolongan.





Nota kaki : Contoh di dalam entri ini mungkin dari konteks suami-isteri. Sekadar petikan dari secebis pengalaman yang penulis alami sendiri. Namun, saya berharap moga ada hikmah tersembunyi yang boleh juga diaplikasikan di dalam hidup seharian kalian yang membaca. *terutamanya anda yang masih single-mingle itu~ ^^*

Saturday, June 30, 2012

Hari Lahir Encik Suami.

27 Jun 2012

My Mr. Perfect.

Segala puji bagi Allah atas segala nikmat yang diberi.
Alhamdulillah, Alhamdulillah, Thumma Alhamdulillah.

Suamiku,
Pada hari ini angka umurmu sudah bertambah satu,
Namun kuingatkan bahawa sebenarnya usiamu turut berkurang sama.

Sepanjang 24 tahun ini, terlalu banyak nikmat Allah yang telah dikau rasai,
Maka bersyukurlah dengan meningkatkan ibadahmu seperti mana sunnah seorang Nabi.

Di hari istimewa ini...
Jasadku terlalu jauh untuk menemanimu di sisi.
Namun...yakinlah, doaku sentiasa mengiringi.

Suamiku,
Moga terus kuat jasad sasamu,
Moga terus berpanjangan kesihatanmu,
Moga terus meningkat iman & taqwamu,
Moga terus bertambah amal ibadahmu,
Moga Allah, menguatkanmu demi menghadap ujian di dalam setiap perjuangan.
Moga Allah, menambahkan ilmu di dadamu, untuk dikau pimpin keluarga kita menuju Syurga,
Moga Allah, merahmati dan meredhai sepanjang jalan hidupmu.

Selamat hari lahir suamiku.

Love,
K.K.K.  ^___^

Nota kaki : Terlambat post sebab internet buat hal~ >,<

Friday, June 22, 2012

Seiring Sehaluan.



Allah, 
hilangkan rasa kecewa yang pernah menduga, 
rasa luka yang pernah mencalar, 
rasa pahit yang memeritkan.

Allah, 
lupakan air mata yang pernah mengalir kerana tulisan, lidah dan perbuatan mereka.

“Ya Allah, 
Engkau mengetahui bahawa hati-hati ini telah berhimpun kerana mengasihaniMu. 
Bertemu untuk mematuhi perintahMu.
Bersatu memikul beban dakwahMu.
Hati-hati ini telah mengikat janji setia untuk mendaulat dan menyokong syariatMu.
Maka, eratkanlah Ya Allah akan ikatannya.
Kekalkan kemesraan akan hati-hati ini atas jalanNya yang sebenar.
Penuhkan hati ini dengan cahaya RabaniMu yang tidak kunjung malap.
Lapangkan hati ini dengan limpahan iman/keyakinan.
dan keindahan tawakal kepadaMu.
Hidup suburkan hati-hati ini dengan ma'arifat (pengetahuan sebenar) tentang Mu.
Jika Engkau mentaqdirkan mati, 
maka matikanlah pemilik hati-hati ini sebagai para Syuhada dalam perjuangan agamaMu.
Enkaulah sebaik-baik sandaran dan sebaik-baik penolong.
Ya Allah,
perkenankanlah permintaan ini."
Kerna kita...
Seiiring sehaluan.

Pakai tudung bukannya wajib pun~


Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.

Sewaktu masih berkira-kira mahu menerima Encik Suami sebagai suami atau tidak, jujurnya persoalan yang saya kira agak keanak-anakan ini akhirnya berpusing-pusing juga dalam kepala.

Alaa...dia tu ustaz..habislah, nanti mesti suruh pakai tudung labuh dengan jubah je. +_+

Pengaruh tipikal drama Melayu la ni, ustaz-ustaz suka budak tudung labuh & jubah je~.

Bukan saya menolak tudung labuh dan jubah. Cuma untuk dipaksa-paksa itu sangat bertentangan dari jiwa saya ketika itu. Iaitu jiwa yang masih memberontak, degil dan keras pendirian. Kebeasan adalah hak mutlak setiap insan la konon~

Saya ingat pemikiran sebegitu kekal sehingga lepas berkahwin. Namun, Mahasuci Allah yang membolak balikkan hati. Entah kenapa jiwa yang dulu keras dan memberontak itu berubah serta merta. Tiada lagi rasa  lantaklah, suka hati aku! Malah, setiap kali ingin melakukan sesuatu, perkara pertama yang difikirkan adalah apa sahaja yang menyenangkan hati suami.

Kadang saya pula yang obses bertanya kepada Encik Suami.
Boleh tak Puan Isteri nak pakai fesyen yang begini atau begitu? 
Boleh tak nak pakai tudung hana tajima? belit? pusing-pusing? 
Mahu saya kekal sebegini atau lebih suka saya bertudung labuh & berjubah?

Apa sahaja asal redha di mata si dia.

Namun, Encik Suami ternyata bersahaja menerima saya seadanya. Tiada perubahan yang diminta-minta, tiada itu dan ini.

Puan Isteri...pakai lah nak pakai macam mana pun, tudung bukan nya wajib... Yang wajib tutup aurat. hehe. Aurat tu apa? Alhamdulillah, tiada yang cacat dari segi syara' tudung dan pakaian Puan Isteri sekarang. ^^

Setelah saya mendengar gurauan Encik Suami, saya kira dia tidak berapa kisah akan penampilan diri saya. Rupanya sangkaan saya meleset sama sekali. Encik Suami sebenarnya sangat mengambil kira setiap inci penjagaan aurat saya.

Ada juga luahan kesalnya melihat saya memakai tudung lebih pendek & kecil dari kebiasan.

Setiap kali melihat saya sudah bersiap untuk keluar rumah, Encik Suami akan menegur bertanya, jika ternampak tiada handsock tersarung di lengan. Begitu juga dengan sarung kaki.

Memanglah segan woo,
Tapi kalau bukan Suami kita yang tegur siapa lagi?? :)

Alhamdulillah, Allah menganugerakan seorang suami yang setia menjaga aurat & kehormatan diri ini.
Kalau kawan baik kita sekalipun, belum tentu dia berani buka mulut untuk menegur khilaf kita walaupun sekecil-kecil perkara.

Memelihara aurat adalah wajib bagi setiap muslim. Apatah lagi muslimah yang lebih banyak terdedah dan kuat pula mengundang fitnah di zaman ini. *mata siapa yang tak rambang tengok fesyen cumel-cumel kan?~*
Moga mujahadah kecil ini tetap dikira sebagai pahala dan istiqamah (berterusan) sampai bila-bila.


Pesan pada akhwat bujang... *ehem.ehem*
Carilah bakal suami yang bukan sekadar menginginkan si isteri yang bertudung labuh, berniqab dan berjubah semata-mata. Tetapi carilah seorang suami yang memahami dan bisa memahamkan kita tentang hakiki aurat seorang muslimah. 
InsyaAllah, kehormatan kita di dunia akan terus terjaga. Keselamatan di akhirat kelak kan terpelihara. Amin~

N.B :
Gurauannya membuat saya bertanya & mengingatkan kepada diri sendiri. Nah, aurat itu apa? 

Aurat itu adalah bahagian anggota tubuh badan seorang muslim (baik lelaki atau perempuan) yang haram dilihat oleh orang yang tidak halal melihatnya. Maka huku menutup aurat adalah wajib.

Aurat bagi seorang wanita dengan ajnabi pula adalah seluruh tubuh badan kecuali tapak tangan dan muka (mengikut pendapat jumhur ulama'). Tidak jarang, tidak ketat. Tidak menampakkan warna kulit dan tidak pula mengikut bentuk tubuh badan melainkan perhiasan yang biasa dilihat.

Pesan Syeikh Atiyyah Saqr seorang Ulama' Al-Azhar. :
Menutup lebih baik daripada membuka. Istimewa pada akhir zaman ini.