Monday, February 27, 2012

Lampu usang


Lampu usang ini perlu dinyalakan kembali.
Agar cahayanya bisa membantu, 
menyuluh insan di kala malam gelita.
Tapi..di mana suisnya harus aku petik?

Nota kaki : Bumi Syria yang kian meruncing. Mari doakan saudara kita yang diseksa oleh manusia syiah berhati kejam itu. *qunut nazilah*

Dari Kekasih Kepada Kekasih


Bismillahirrahmanirrahim,

Allah ta’ala berfirman,
إِنَّ اللّهَ يُحِبُّ التَّوَّابِينَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِينَ
“Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang bertaubat dan mencintai orang-orang yang suka membersihkan diri.” (QS. Al Baqarah: 222)
Wahai jiwa-jiwa yang merindui Tuhanmu...Ayuh, kembalikan jiwa itu kepadaNya.
Bersihkan, sucikan, serahkan...
Saya tahu, awak rasa sesak dengan noda-noda dosa yang membelenggu...
Dan sekarang sudah terasa ada satu getaran menyeru-nyeru namamu?
Pergilah menyahut seruan itu...
Kerna Allah sedang membuka peluang lagi buatmu.
Ayuh...mulakan langkah...langkah menuju Syurga.
Pesan seorang ukhti...jika pernah terdetik sekali dalam hati untuk bertaubat atau melakukan sesuatu kebaikan kerana Allah, terus bertindak. Jangan tangguh-tangguh, mungkin itu petanda dari Allah agar kita semakin dekat denganNya. Sebab kita tak tahu bila lagi Allah akan beri peluang istimewa sebegitu.



Sebuah lagu nostalgia yang saya kira tiada lagi anak remaja sudi menadah telinga mendengarnya. Mungkin insan yang membesar di era 90-an seperti saya ini masih saja setia melayan irama lama.

Saya bukanlah peminat rock kapak, tangkap leleh dan seangkatan dengannya, namun saya merasakan bait-bait lagu zaman dulu-dulu penuh dengan ungkapan tersirat. Cantik sungguh susun, kias, bahasanya.

Lagu ini antara lagu yang saya rasakan bersifat 'kenasyidan' lebih dari sebuah nasyid. Lagu cinta yang lebih terasa getaran CINTA padaNYA berbanding lagu cinta cintun di zaman ini. Sekadar cinta si dunia. *alahai~*

Dari Kekasih Kepada Kekasih -Hattan

Entah berapa kali
Kucuba membohong hati ku ini
Hebat dilanda
Rindu padaMu
Namun semua alasan
Rapuh bagaikan awan berarak
Yang memang tidak pernah abadi
Dan terlalu cepatnya berlalu
Pabila di giring angin
Dan mudah pula layu
Selepas ia melimpahkan
Titis-titis ehsan

Kini hatiku sangat terdesak
Untuk memilikiMu
Agar bisa aku meneruskan
Sisa-sisa hidupku ini
Seperti manusia yang punya kekasih
Yang punya kekasih



Nota kaki : Di sini saya sertakan satu link berkaitan TAUBAT (sila klik) yang sangat best bagi sesiapa yang masih tercari-cari erti taubat seorang hamba. *TT.TT*

End call

Gambar ihsan En.Google.

Lumrah alam...
Setiap pertemuan, pasti ada perpisahan.
Setiap butang 'call', pasti ada butang 'end call'.


Tapi..tapi...kenapa mesti ada si merah 'end call' itu???

Nota kaki : Rupanya menamatkan talian tidaklah semudah sekadar menekan satu butang merah. *bertabah~*

Eh..eh.bagaimana pula talian kita dengan Allah. Sila jaga kelancaran hubungan ini baik-baik sementara talian antara kita dengan Allah masih bersambungan. Jangan biar sampai terputus atau lagi parah kita yang memutuskan. *nauzubillah* Saya tak nak menyesal kat akhirat. Awak pun mesti tak nak kan?? kan?*muhasah mood*

Sunday, February 26, 2012

Kelantan.

Bismillahirrahmanirrahim.



Suatu masa dulu...di dalam sebuah kereta, ada sepasang suami isteri sedang bersembang-sembang...

Isteri : Eh, best juga kan kalau bi dapat posting Kelantan.
Suami : Hmmm...Kenapa?
Isteri : Nanti boleh shopping baju, tudung, skirt, makanan...kawan Izz cakap kat Kelantan semua murah-muraaaaah.. Boleh la shopping tiap-tiap minggu. waaaahhh *mata bersinar-sinar sambil berangan*
Suami : Err...ingatkan Izz nak cakap sebab ada banyak kuliah agama ke, ceramah-ceramah ke, tok guru ke apa tadi.
Isteri : heeeee~ (^^)v *senyum malu-malu kambing.*


Nota kaki : Sembang petang suami isteri buat secangkir memori.

Kosong


Sudah lama ruang itu terbiar kosong.
Fikirku, setelah kaki melangkah ke alam baru nanti akan terisilah jua.

Sehari, dua hari,...
Seminggu, dua minggu...
Sebulan, dua bulan...
Setahun, dua tahun...

Tik..tok..tik..tok..
Detik demi detik,
Musim bergantian...
Sejuk, bunga, panas, luruh...

Namun,
Ruang itu masih kosong.
Warna warni bunga cinta hanya terhias indah di ruang halaman sahaja.
Cahaya pelangi sang bahagia tidak cukup untuk sampai menyinari ruang kelam itu.
Suram...

Ruang kosong ini harus diisi.
Tapi harus bagaimana??


Nota kaki : Cinta manusia hanya sekadar merawat luka luaran sahaja. Tidak langsung bisa menyembuhkan barah yang dalam.

Friday, February 24, 2012

Cikgu riang gumbira.

Bila orang bertanya,
Orang : Suami awak kerja apa?
Saya teruja menjawab. 
Izyan : Dia seorang cikgu. 
Orang : Mengajar sekolah menengah?
Izyan : Eh tidak. Sekolah rendah. 
Orang : Mengajar subjek apa? 
Izyan : Pendidikan Islam. ^^
Orang : Waah, ustaz lah.
Izyan : Alhamdulillah.
Orang : Mengajar di mana?
Izyan : Sek.Pendidikan Khas Kampung Baru.
Orang : Eh?
Izyan : Ya, suami saya mengajar anak-anak yang ada masalah pendengaran. ^_^
Orang : Senang lah awak..dapat suami cikgu. Ada banyak masa. Cikgu sekolah rendah pula tu. Mengajar Pendidikan Islam tak se'stress' mengajar subjek kritikal. 

Alhamdulillah.
Saya senyum je la.
Dalam hati saya menambah. *sekarang kata hati saya dah terkantoi dalam blog. kui3* 
Kalau awak nak tahu cikgu ni senang dan banyak masa atau tidak. Silalah berkahwin dengan cikgu kelak ye! 

Peace yoo~
(^___^ )v


Kalaulah benar kata-kata anda bahwa kerja cikgu ini mudah, ada banyak masa dan tidak stress...jadi tidak perlulah Encik Suami dengan rasa bersalahnya meminta maaf kepada saya kerana tidak dapat meluangkan masa berkualiti bersama pada hari ini. (sejak kebelakangan ini sebenarnya.)


Kasihan Encik Suami. Sudahlah saya jauh untuk merawat penat lelahnya. Dia pula yang rasa bersalah meminta maaf. TT_TT. tsk.tsk.tsk

Semoga Allah membalas semua kesenangan, kelapangan masa dan riang gumbira seorang pendidik manusia itu dengan pahala yang berpanjangan sampai ke Syurga. Amin. ^___^ 

Nota kaki : Tapi kalau kata-kata anda termaqbul pun best juga. Waaaahhhh~ *mata bersinar berkaca-kaca*

Change.

For things to change, I must change myself first!

Thursday, February 23, 2012

Syukur

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Entah kenapa malam ini terdetik hati untuk membuka lembaran diari lama. Terjumpa pula surat-surat cinta yang pernah saya karangkan kepada diri sendiri. 

[gambar ihsan pakcik google.]

Luahan perasaan, suka duka tangis dan tawa, kata-kata semangat menguat hati, kata-kata pujukan dan belaian saat hati dihadap ujian, semuanya tercatat satu-persatu di setiap lembaran helaian surat-surat lama itu. Ada yang saya tulis sejak dua tiga tahun lalu dan paling akhir saya tahun lepas. Selepas itu saya mula berjinak-jinak menulis di dalam blog peribadi. 

Surat-surat itu kini sudah menjadi satu kenangan. Ada yang antara isi kandungan membuatkan saya tersenyum kecil, ada juga yang membuatkan air mata bergenang sesekali. Memori lama kembali bermain berputar-putar di dalam kepala. Ah! Memori lama memang sentimental tahu~

Rasa macam tak percaya, saya pernah melalui saat-saat diduga dengan ujian yang sedemikian-sedemikian. Melihat saya yang hari ini, bagai tak terjangkau yang dulu saya pernah berada di bawah. Saya pernah menjadi seorang yang sangat lemah jiwanya. Terduduk kaku lemah tak bermaya.

Alhamdulillah, atas segala nikmat yang Allah telah berikan, yang telah meniupkan kekuatan sehingga menjadilah saya seorang Izyan Izzati di hari ini. 

Namun, sesekali saya rindu saat-saat dulu. Saat-saat saya selalu merintih, mengadu, merayu pada Yang Esa. Saat yang mana saya merasakan hanya Allah yang bisa mendengar, memujuk dan tempat saya mengadu segalanya.

Benar kata kebanyakan, kita mendekati Tuhan hanya bila dirundum musibah, dan bila diberi nikmat kita mudah melupakan. T___T. Kita banyak-banyakkan solat hajat & berdoa bila kita terlalu ingin memohon sesuatu. Sampai basah-basah pipi, moga Allah perkenankan. Tup.tup, bila Allah maqbulkan doa-doa kita, kita terbang bagai di awang-awangan. Terus berseronok dengan nikmat. Kalau dulu solat tepat waktu, sekarang sebab bahagia sangat sampai solat entah ke mana. Doa pun sekarang dah pendek laju-laju je. Tak macam dulu, doa sesungguh hati. Ibadah-ibadah semakin berkurangan. Nak tambah apatah lagi. *zaaaassss*

Kadang, kita sekadar mengucap Alhamdulillah sebagai tanda bersyukur atas segala nikmat yang Allah telah berikan pada kita. 

Tetapi, cukupkah sekadar kalam lisan itu sebenarnya? 

Mari kita kembali merujuk kembali kepada cara idola kita bersyukur. Ya, Rasulullah. (Salawat dan salam ke atas baginda, para sahabat dan ahli keluarga baginda.)


عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا أَنَّ نَبِيَّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَقُومُ مِنْ اللَّيْلِ حَتَّى تَتَفَطَّرَ قَدَمَاهُ فَقَالَتْ عَائِشَةُ لِمَ تَصْنَعُ هَذَا يَا رَسُولَ اللَّهِ وَقَدْ غَفَرَ اللَّهُ لَكَ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِكَ وَمَا تَأَخَّرَ قَالَ أَفَلاَ أُحِبُّ أَنْ أَكُونَ عَبْدًا شَكُورًا ... 
متفق عليه

Dari Aisyah ra bahwasanya Rasulullah SAW melakukan qiyamul lail hingga kedua telapak kaki beliau bengkak. Aisyah ra berkata kepada belaiu, 'Mengapa engkau melakukannya hingga seperti ini? Padahal, Allah telah mengampuni dosa engkau yang telah lalu dan yang akan datang?” Rasulullah SAW menjawab, 'Apakah aku tidak pantas menjadi hamba yang bersyukur?” 
(Muttafaqun Alaih)


Ibarat bila ayah kita beri kita iphone 4S untuk ganti handphone Nokia 3310, mesti la kita sangat teruja nak ucap terima kasih kan. Masa tu mesti 'tacing' habis. Terus berkirar nak jadi anak yang baik dan solehah. *kui3. Baru la teringat segala jasa pengorbanan, susah payah ayah untuk kita. Waktu tu tetiba je terus nak pergi dapur masak sedap-sedap untuk ayah kita, buatkan air teh & kuih untuk minum petang, tetiba je urut-urutkan badan ayah kita. iphone 4S punya fasal la katakan. *Eh?!*

Kalaulah dengan ayah kita yang hadiahkan iphone 4S tu je kita dah terus berubah serta merta dan berusaha nak buat semua yang ayah kita suka, apatah lagi dengan Sang Pemberi segara nikmat dalam hidup kita ini bukan? 

Syukur kita boleh dizahir melalui pelbagai cara. 

  • Kita perlu bersyukur dengan hati, iaitu 'meyakini' bahawa segala kenikmatan merupakan anugerah dari Allah SWT. 
  • Kita juga haruslah bersyukur dengan lisan, mengungkapkan kalimah-kalimah memuji Allah SWT. Seperti Alhamdulillah.
  • Kita turut dituntut untuk bersyukur melalui seluruh anggota badan, dengan mengerahkan seluruh anggota badan kita untuk mentaati Allah SWT (dengan memperbanyakkan ibadah kepada-Nya).

Akhir tulisan, moga kita semua menjadi orang mukmin yang hebat. Seperti sabda Rasulullah s.a.w :


عَنْ أَبِيْ يَحْيىَ صُهَيْبٍ بْنِ سِنَانٍ الْخُدْرِيِّ رضي الله عنهما قَالَ، قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَجَبًا لِأَمْرِ الْمُؤْمِنِ إِنَّ أَمْرَهُ كُلَّهُ خَيْرٌ وَلَيْسَ ذَاكَ لِأَحَدٍ إِلاَّ لِلْمُؤْمِنِ، إِنْ أَصَابَتْهُ سَرَّاءُ شَكَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ، وَإِنْ أَصَابَتْهُ ضَرَّاءُ صَبَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ 
متفق عليه

Dari Abi Yahya, Shuhaib bin Sinan ra, bahwasanya Rasulullah SAW bersabda, 
“Sungguh mempesona urusan orang yang beriman. Karena semua urusannya adalah baik baginya. Dan hal yang demikian itu hanya dimiliki oleh orang-orang yang beriman. Jika dia mendapatkan kebaikan, dia akan bersyukur, (karena) hal itu adalah yang terbaik baginya. Jika ia mendapatkan kesulitan, maka dia bersabar, (karena) dia tahu bahwa hal itu adalah yang terbaik baginya.” (HR. Muslim)

Saturday, February 18, 2012

Menyinga.
























Malam berdua di Singapura. Next??!