Saturday, December 10, 2011

Cerita Antara Benua



Biasanya waktu tidur En.Suami adalah waktu belajar saya. Kiranya Malaysia sudah pukul 12 malam, Mesir baru masuk 6 petang. Kadang bila saya kebosanan belajar seorang diri, mesti terasa macam nak call je En.Suami waktu tu juga. Tapi akhirnya niat saya terbantut dek rasa kesian untuk menggangu En.Suami yang sedang lena. 

Maka, setiap malam saya akan ada satu perasaan tidak sabar menanti jam 11 malam (Mesir). Sebab apa? Sebab itu adalah waktu keramat saya mengejutkan En.Suami bangun sebelum Subuh. Iaitu pukul 5am waktu Malaysia. 

Tapi, apa yang saya perasan, semenjak kami mula mengamalkan budaya kejut mengejut Subuh ni, sedikit sebanyak ia menjadi pembakar semangat untuk saya terus bertahan dan tekun di atas meja study. Walaupun kadang kala terpaksa bertarung dengan rasa bosan dan mengantuk yang amat. Tapi sebab nak kejutkan En.Suami punya fasal, saya terpaksa la bertahan. *semangat u~* 

Atas segalanya, Alhamdulillah, saya bersyukur  Allah ciptakan jurang jarak & masa yang berbeza antara kami. Mungkin inilah hikmahnya. Saya telah berjaya memaksa diri untuk tekun belajar berbanding sebelumnya (Ya, sebelum ni, saya seorang yang serius sangat malas nak study..Terutamanya waktu malam...+_=') dan En.Suami dapat bangun lebih awal sebelum masuk waktu Subuh. Dua-dua dapat manfaatnya bukan? ^__^ 

Sebenarnya apa yang saya cuba nak sampaikan adalah, kita harus sentiasa yakin bahawa setiap yang berlaku ke atas diri kita ini ada hikmahnya. Walaupun pelik dipandang mata, berat hati  terasa, sakit mencalar jiwa tapi kalau kita sentiasa bersangka baik dengan Allah, bersyukur dan berfikiran & berusaha ke arah yang positif, insyaAllah hikmahnya turut bisa menghasilkan sesuatu yang positif dalam hidup kita. 


Tacing sangat kot video ni. Kalau lah dapat bantal ni..mesti best kan En.Suami kan? kan? heeeee~ (^,~)v

Nota kaki : Nak bawa balik Mesir la bantal ni. Mana nak cari?? huhu~

No comments: