Wednesday, December 14, 2011

Emosi Seorang Wanita



عن ابن عباسبقال: قال رسول الله ع :
 الشيطان جاثم على قلب ابن آدم فإذا ذكر "
". الله تعالى خنس، وإذا غفل وسوس

(أخرجه البخاري معلقاً)

Dari Ibn 'Abbas RA katanya sabda Rasulullah SAW:
"Syaitan itu duduk mencangkung di atas hati manusia, apabila manusia menyebut
Allah ia akan mengundurkan diri dan apabila manusia lalai ia akan membisikkan kejahatan."

Seorang wanita biasanya dikaitkan dengan emosi. Begitu juga saya tidak terkecuali sama sekali. Atau mungkin lebih emosi dari kebanyakannya. hehe~. Kadang, kita (wanita) muncul rasa sayu tiada berpunca. Atau tiba-tiba diam bermuran durja. Sesekali air mata membanjiri hanya kerana ada rasa sedikit terluka. Biasanya, kita akan salahkan perubahan hormon melanda. "Alah, biasalah tu, orang perempuankan ada masa-masanya hormon tak stabil'.

Waktu-waktu rapuh begini, syaitan pun apa lagi. Cepat je mengipas-ngipas hati. Cepat saja rasa nak marah. Cepat saja nak berburuk sangka. Cepat je rasa nak merajuk dan sebagainya. Sebab kecil pun kita boleh mengamuk dengan rakan serumah. Hanya sebab kurang perhatian kita mula berburuk sangka dengan suami sendiri. Kasihankan insan-insan disekeliling? Terpaksa bersabar untuk berdepan dengan emosi yang bercelaru itu.

Pernah suatu hari, saya mengadu kepada En.Suami tentang emosi yang tidak stabi ini. Lantas dia bertanya bersahaja "Jadi, kenapa awak tak cuba lawan je perasaan emosi tu?" Saya pun tak tahu nak jawab apa, maka saya pun turut bersahaja menjawab "Errrmmm.....Macam mana nak lawan? Ini sebab perubahan hormon dalam badan. Bukannya kita yang nak saja-saja~" *peace yoo~*  (^,~)v

Sewaktu membaca Tafsir surah An-Nas di dalam Tafsir Fi Zilal karangan Sayyid Qutb, saya terjumpa hadith di atas. Ringkas tapi padat maknanya pada saya.  

Bukan kita tidak tahu, syaitan itu tugasnya menghasut jiwa-jiwa manusia.  Tapi kenapalah selalu saja tewas dengan hasutan-hasutan halus yang mengundang dosa kepada diri sendiri. *tsk.tsk.tsk*

"Syaitan itu duduk mencangkung di atas hati manusia, apabila manusia menyebut Allah ia akan mengundurkan diri dan apabila manusia lalai ia akan membisikkan kejahatan."

Sekarang saya rasa, saya sudah bertemu formulanya.  

Ya benar, hormon antara faktor utama yang mempengaruhi perubahan emosi seorang wanita. Kita mungkin tidak mampu mengawal perubahan hormon dalam sistem badan ini. Malah seharusnya kita bersyukur di atas anugerah Allah yang istimewa ini. Dengan hormon-hormon yang unik maka terbentuklah seorang wanita, isteri & ibu yang halus, sensitif dan penuh kelembutan di dalam jiwanya berbanding seorang lelaki.. 

Tapi kita harus ingat, disebalik ketidakstabilan hormon ini ada bisikan-bisikan halus dari syaitan yang menghasut kita untuk terus melayan perasaan-perasaan pelik yang mungkin akhirnya akan menyebabkan kita melakukan tindakan yang kurang wajar.

Jadi saya rasa, saya dah faham apa maksud persoalan En.Suami dahulu : "Jadi, kenapa awak tak cuba lawan je perasaan emosi tu?"

Melawan perasaan bukan dengan melawan pengeluaran hormon yang unik ini tetapi melawan perasaan adalah dengan melawan bisikan-bisikan syaitan yang membawa kepada kejahatan!




Muhasabah :

Peringatan pada diri...bila terbit perasaan yang pelik-pelik itu, lebih banyakkan berzikir menyebut nama Allah. Banyakkan beristighfar mengisi kekosongan hati yang terlalai. Moga terpadam api yang menyala. Moga terpendam amarah yang membara. Moga terkubur rasa dendam dalam jiwa. Biar hati menjadi kebal agar tidak tertembus bisikan jahat yang membinasakan itu.

Semoga hati-hati kita sentiasa di dalam peliharaan Allah. Moga hati-hati kita terus dihiasi bunga-bunga mahmudah berbajakan iman & taqwa.

Nota kaki : Saya memohon maaf kepada kalian yang pernah berkecil hati disebabkan ketidakstabilan emosi wanita ini. T_T.


No comments: